Blog Archive

Popular Posts

Friday, May 24, 2013

Tagged under:

10 Gunung Berapi Paling Aktif dan Berbahaya di Dunia

Pada masa lalu, orang berpikir mereka sebagai hukuman dari Tuhan, tetapi hari-hari, kita tahu itu sebenarnya lempeng tektonik menyeret dan melepaskan magma merah-panas dari inti bumi. Gunung berapi pergi tentang pekerjaan mereka diam-diam, menunjukkan kehadiran mereka di kekuatan penuh ketika mereka benar-benar siap menangkap orang-orang sekitar tidak siap. Letusan terbaru dari Eyjafjallajokull pada bulan April 2010 telah membuat daftar lebih menarik dari sebelumnya, gunung berapi Islandia yang namanya hanya berani saja untuk mengucapkan  , Membuat orang menyadari sekali lagi betapa kuat alam dapat merusak dan bagaimana hal itu mungkin. Namun, itu tidak seberapa dibandingkan dengan bencana letusan dapat menyebabkan, memusnahkan kota dan mengklaim ribuan nyawa. Klasifikasi gunung berapi di dunia yang paling berbahaya adalah subyek perdebatan. Tidak ada yang menjamin tanggal dalam sejarah seperti letusan gunung berapi, hal itu terjadi hanya ketika flexes ibu alam bisep nya memuntahkan abu dan uap mil ke langit. Dibawah ini adalah beberapa gunung berapi yang paling berbahaya dan kuat karena sejarah peledak dan kedekatan dengan populasi yang besar.

10. Mauna Loa - Hawaii

Mauna Loa
Mauna Loa adalah gunung berapi terbesar di dunia dalam hal volume dan area tertutup dan salah satu dari lima gunung berapi yang membentuk Pulau Hawaii di negara bagian AS Hawaii di Samudra Pasifik. Ini merupakan gunung berapi perisai aktif, dengan volume diperkirakan sekitar 18.000 mil kubik, meskipun puncaknya adalah sekitar 120 kaki (37 m) lebih rendah dibandingkan dengan negara-negara tetangganya.
Gunung berapi ini mungkin telah meletus selama setidaknya 700.000 tahun. Letusan Mauna Loa paling baru-baru ini terjadi dari tanggal 24 Maret 1984, dengan 15 April 1984. Dalam pandangan tentang bahaya itu pose ke pusat-pusat penduduk, Mauna Loa adalah bagian dari program Dekade Volcanoes, yang mendorong studi tentang gunung berapi yang paling berbahaya.
Mauna Loa adalah terbesar perisai gunung berapi di dunia dalam hal area tertutup. Mauna Loa adalah berbentuk seperti perisai, karena lava yang sangat fluida (memiliki viskositas rendah), dan karena itu meskipun letusan tidak begitu eksplosif, fluiditas mempercepat lava menyebabkan kebakaran lebih dan ancaman bagi penduduk.

9. Taal Volcano - Filipina

Taal Volcano
Taal Volcano adalah gunung berapi kompleks di pulau Luzon di Filipina. Ini terdiri dari sebuah pulau di Danau Taal, yang terletak dalam kaldera yang terbentuk oleh letusan, sebelumnya sangat kuat. Hal ini terletak sekitar 50 km (31 Mil) dari ibukota, Manila. Ini adalah salah satu gunung berapi aktif di Filipina, semua bagian dari cincin api Pasifik.
Gunung berapi telah meletus keras beberapa kali, menyebabkan hilangnya nyawa di wilayah penduduk sekitar danau, korban tewas saat ini berdiri di sekitar 5.000 hingga 6.000. Itu dianggap disebut sebagai "gunung berapi di dalam gunung berapi" karena banyak yang percaya bahwa danau yang melingkari gunung berapi pernah menjadi kawah atau mulut gunung berapi.
Salah satu letusan yang lebih dahsyat terjadi pada tahun 1911, yang menewaskan lebih dari seribu jiwa. Deposito dari letusan yang terdiri dari kekuningan, cukup terurai tephra dengan kandungan sulfur yang tinggi. Letusan terakhir adalah pada tahun 1977 tetapi telah menunjukkan tanda-tanda kerusuhan sejak tahun 1991, dengan aktivitas seismik yang kuat dan peristiwa tanah rekah, serta pembentukan lumpur pot kecil dan geyser lumpur di bagian pulau. Baru-baru ini, pada tahun 2010 Juni 8 ', Institut Filipina Vulkanologi dan Seismologi naik tingkat siaga, yang menunjukkan gunung berapi sedang mengalami intrusi magmatik yang akhirnya bisa menyebabkan letusan.

8. Ulawun, Papua Nugini

ulawun
Sebuah segumpal uap atas laut dari Ulawun terlihat jelas pada citra satelit. Ulawun adalah salah satu gunung berapi yang paling aktif di Papua New Guinea dan salah satu yang paling berbahaya. Ini adalah gunung berapi tertinggi di busur Bismarck 1000 km panjang vulkanik. Ulawun gunung berapi terdiri dari aliran lava interbedded dengan tephra.
Letusan pertama yang tercatat dari Ulawun adalah pada tahun 1700. Beberapa ribu orang tinggal di dekat volcano.There yang telah direkam 22 letusan sejak 1700. Beberapa tahun terakhir telah melihat aktivitas hampir konstan pada Ulawun, dengan ledakan kecil sering. Letusan berasal dari kawah pusat. Letusan yang menghancurkan sayap BL dari Ulawun dan dimodifikasi kawah puncak.Letusan pada tahun 1980 dikeluarkan abu untuk 60.000 ft dan menghasilkan aliran piroklastik yang menyapu semua sisi-sisi gunung berapi dan menghancurkan area seluas 20 km persegi. Bahaya vulkanik di gunung berapi paling serius Ulawun adalah runtuhnya struktur bencana, menghasilkan letusan yang bisa menghancurkan ratusan km persegi di daerah.
Ulawun gunung berapi adalah 400 m lebih tinggi dari sebagian besar gunung berapi di Bismarck yang menunjukkan mungkin pada batas stabilitas struktural. Aktivitas seismik tetap tinggi di Volcano Ulawun pada tahun 2008. Berkekuatan 5,1 gempa mencapai 10 km sebelah barat dari Ulawun gunung berapi pada tanggal 28 Mei 2009. Pada tanggal 14-15 Februari 2010 abu emisi dari gunung berapi Ulawun mencapai ketinggian 3,7 km dan 95 km melayang.

7. Gunung Nyiragongo - DR Kongo

Mount Nyiragongo
Nyiragongo gunung berapi adalah salah satu gunung berapi paling aktif di Afrika. Hal ini dijelaskan dengan panjang danau lava aktif yang muncul dalam kawah puncak. Nyiragongo adalah salah satu dari delapan gunung berapi di Pegunungan Virunga. Gunung berapi ini terletak dekat kota Goma di timur Republik Demokratik Kongo. Ini adalah stratovolcano yang terletak di dalam Taman Nasional Virunga. Rupanya, di tempat lain di dunia tidak begitu curam-sisi stratovolcano berisi danau lava cairan seperti seperti Nyiragongo. Danau lava Nyiragongo telah di kali menjadi dikenal paling tebal lava danau dalam sejarah.
Sejak 1882, ia telah meletus sedikitnya 34 kali, termasuk periode di mana banyak kegiatan yang terus-menerus selama bertahun-tahun pada suatu waktu. Letusan dahsyat terakhir terjadi pada 17 Nyiragongo 17 Januari 2002, ketika lava mengalir menuruni lereng Nyiragongo mencakup sekitar 40% dari kota Goma, render setidaknya 120.000 orang kehilangan tempat tinggal, menggusur sebagian besar penduduk Coma dari 500.000. Gunung ini sedang aktif, dengan Nyiragongo dalam letusan yang telah berlangsung sejak Mei 2002. Danau lava Nyiragongo ini tetap aktif sampai hari ini.
Sejak Januari 2009, kawanan seismik berulang telah terdeteksi di stasiun Rusayo seismik. Para gempa vulkanik telah datang terutama dari gunung berapi Nyiragongo, yang berisi danau lava aktif.Menurut sebuah laporan oleh para ilmuwan dari observatorium gunung berapi di Goma tanda-tanda yang sama yang mendahului tahun 1977 dan 2002 letusan telah diidentifikasi. Mungkin ini berarti letusan lain dalam waktu dekat.

6. Gunung Merapi - Indonesia

Mount Merapi
Gunung Merapi (harfiah Gunung Api) adalah gunung berapi berbentuk kerucut yang terletak di perbatasan antara Jawa Tengah dan Yogyakarta, Indonesia. Ini adalah gunung berapi yang paling aktif di Indonesia dan telah meletus secara berkala sejak 1548. Hal ini sangat dekat dengan kota Yogyakarta, dan ribuan orang hidup di sisi-sisi gunung berapi.
Merapi merupakan salah satu gunung berapi paling aktif di Indonesia dan telah menghasilkan aliran piroklastik yang lebih daripada gunung berapi lainnya di dunia. Telah aktif selama 10.000 tahun.Sebagian besar letusan Merapi melibatkan runtuhnya kubah lava menciptakan aliran piroklastik yang melakukan perjalanan 6 sampai 7 km dari puncak. Beberapa arus telah perjalanan sejauh 13 km dari puncak, seperti deposito yang dihasilkan selama letusan 1969. Kecepatan aliran ini dapat mencapai hingga 110 km / jam. Aliran up lambat magma mengarah ke ekstrusi magma kental, yang menumpuk dan membangun kubah di kawah.
Belum ada letusan akhir. Biasanya, letusan kecil terjadi setiap dua sampai tiga tahun, dan yang lebih besar setiap 10-15 tahun atau lebih. Kehancuran vulkanik yang diklaim telah menyebabkan runtuhnya Kerajaan Hindu Mataram. Sejak tahun 2006, terjadi peningkatan kegempaan pada interval lebih teratur dan tonjolan yang terdeteksi di kerucut gunung berapi menunjukkan bahwa letusan segar yang dekat. Pihak berwenang menempatkan desa-desa tetangga gunung berapi pada warga waspada dan lokal tinggi disiapkan untuk evakuasi kemungkinan. Letusan pada tahun 2006 diikuti dengan gempa periode panjang osilasi render lebih 3,00,000 orang tunawisma. 

5. Galeras - Kolombia
Galeras Volcano
Galeras telah menjadi gunung berapi aktif selama setidaknya satu juta tahun. Hal ini terletak di dekat Kolombia selatan perbatasan dengan Ekuador. Puncaknya naik 4.276 meter di atas permukaan laut.Ini telah meletus sering sejak penaklukan Spanyol, dengan letusan pertama sejarah yang direkam pada tanggal 7 Desember 1580. Saat ini merupakan gunung berapi yang paling aktif di Kolombia.Kota Pasto dengan 450.000 penduduk terletak di lereng timur Galeras.
Galeras menjadi aktif kembali pada tahun 1988 setelah hanya 10 tahun dormansi. Sebuah Dekade Volcano konferensi di kota Pasto, pada tahun 1993, berakhir dengan bencana saat beberapa ilmuwan menyajikan dipasang sebuah ekspedisi dadakan pada tanggal 14 Januari ke kawah Galeras.Letusan terjadi tiba-tiba saat mereka berada di puncak, yang mengakibatkan kematian enam ilmuwan dan tiga wisatawan.
Gunung berapi telah meletus hampir setiap tahun sejak tahun 2000. Hal ini berbahaya karena frekuensi letusan tak terduga dan jumlah nyawa yang telah diklaim. Dua letusan kecil terjadi pada tahun 2000 setelah tujuh tahun tenang di gunung berapi Galeras. Letusan yang didahului oleh gempa bumi tornillo. Sebuah letusan hidrotermal terjadi pada tahun 2002 yang dikeluarkan lapili, abu, dan tanah liat. Peningkatan kadar emisi gas dicatat dan pada bulan November 2004 ada letusan eksplosif pada Galeras. Letusan dengan gelombang kejut merasa sejauh mil terlihat pada tahun 2005. Antara Januari dan Juni 2006 kubah lava terus tumbuh dalam kawah gunung berapi Galeras.Dalam tahun-tahun berikutnya, terjadi peningkatan empat kali lipat dalam sehari periode panjang gempa bumi dan ledakan letusan banyak terlihat. Bulu abu yang terlihat di gunung berapi Galeras yang mencapai ketinggian maksimum 6 km di atas permukaan laut. Ribuan orang diungsikan dari daerah tersebut. Dan yang paling baru, gunung berapi meletus pada tanggal 3 Januari 2010, memaksa evakuasi 8.000 orang. Ini adalah letusan tersebut 10 gunung berapi dalam setahun terakhir, dan yang pertama tahun 2010. Ash dikeluarkan hingga ketinggian 12 km. Lahar panas turun 3,5 km dari gunung berapi dan mulai kebakaran. Pihak berwenang Kolombia juga menyatakan bahwa hal itu bisa tetap stabil dalam minggu-minggu yang akan datang.

4. Sakurajima - Jepang

Japan Sakurajima
Sakurajima merupakan gunung berapi aktif dan komposit sebuah pulau mantan (sekarang terhubung ke daratan) dengan nama yang sama di Kyushu, Jepang karena aliran lava dari letusan 1914 yang menyebabkan pulau mantan dihubungkan dengan Semenanjung Osumi di Jepang. Hal ini sering disebut Vesuvius dari timur, dan telah meletus hampir terus-menerus.
Aktivitas vulkanik masih berlanjut, menjatuhkan sejumlah besar abu vulkanik di sekitarnya. Letusan sebelumnya dibangun pasir putih dataran tinggi di wilayah tersebut. Ribuan ledakan kecil terjadi setiap tahun, melemparkan abu ke ketinggian hingga beberapa kilometer di atas gunung. Hal ini berbahaya karena lokasinya di wilayah padat penduduk, dengan kota Kagoshima 700.000 penduduk yang hanya beberapa kilometer dari gunung berapi.
Aktivitas Sakurajima menjadi lebih menonjol lagi pada tahun 1955, dan gunung berapi telah meletus hampir terus-menerus sejak itu, dengan 7.300 letusan tercatat dalam 45 tahun terakhir. Mengingat bahaya yang diajukannya ke populasi dekatnya, Sakurajima ini ditetapkan sebagai Dekade Volcano tahun 1991, mengidentifikasi sebagai layak studi tertentu sebagai bagian dari Dekade Internasional PBB untuk Pengurangan Bencana Alam. Kota ini bahkan telah dibangun tempat penampungan khusus di mana orang dapat berlindung dari puing-puing jatuh. Pada 10 Maret 2009, Sakurajima meletus, mengirimkan puing-puing hingga 2 km jauhnya. Letusan telah diharapkan mengikuti serangkaian ledakan yang lebih kecil selama akhir pekan.

3. Popocatepetl - Meksiko

popocatepetl
Popocatepetl adalah gunung berapi yang aktif dan, pada 5.426 m (17.802 ft), puncak tertinggi kedua di Meksiko dan terletak di bagian timur dari sabuk vulkanik Trans-Meksiko, adalah pembunuh lahir alami yang bisa menjadi ancaman serius bagi ibukota (dihuni oleh cukup 9 juta orang). Penduduk Puebla, 40 hanya km sebelah timur dari gunung berapi, menikmati pemandangan gunung bersalju dan gletser-berpakaian hampir sepanjang tahun. Nama longgar diterjemahkan menjadi "gunung merokok" dan gunung berapi telah memiliki lebih dari 20 letusan dikenal sejak 1519.
Episode terbaru dimulai pada bulan Desember 1994 dan telah ada aktivitas gunung berapi hampir terus menerus sejak itu. Letusan besar terakhir terjadi pada tahun 2000. Untungnya, para ilmuwan mampu untuk memperingatkan pemerintah Meksiko dan memiliki ribuan orang diungsikan dari daerah tersebut. Letusan pada bulan Desember tahun itu adalah didokumentasikan terbesar, kemungkinan besar dalam ribuan tahun.
Budaya Meksiko memiliki rekening gunung ini. Mereka mengatakan Iztaccihuatl adalah seorang putri di sebuah suku Aztec. Ketika dia datang usia, ayahnya ingin dia menikah dengan seorang pangeran Aztec, tetapi dia ingin menikah Popocatepetl. Hal ini membuat kaisar marah tapi setuju untuk itu dengan satu syarat: suku Popo ini harus membantu pasukannya dalam perang. Ia ditujukan pada Popo mati dalam perang. Popo dan sukunya bergabung dengan suku Aztec dalam perang, tetapi mereka meninggalkan mereka pada puncak pertempuran. Ajaibnya, mereka masih penuh kemenangan. Meski begitu, sang kaisar mengatakan bahwa Iztaccihuatl Popo telah meninggal, dan menulis surat kepada Popo mengatakan Iztac meninggal karena kesedihan. Popo tidak percaya, menyelinap ke dalam istana untuk dan melarikan diri dengan dia untuk menikah, mereka hidup bahagia selama beberapa tahun. Tiba-tiba, Iztac jatuh sakit dan meninggal. Gempa bumi terjadi.Sebuah suara dari surga memerintahkan Popo untuk membawa tubuhnya ke puncak. Dia taat dan kemudian meletakkan di sampingnya dan menunggu untuk mati. Bertahun-tahun kemudian, salju menutupi mereka dan mereka menjadi dua gunung. Kedua gunung yang dinamai pecinta sampai hari ini.

2. Gunung Vesuvius - Italia

mount vesuvius
Gunung Vesuvius adalah sebuah stratovolcano di teluk Napoli, Italia, sekitar 9 kilometer sebelah timur Napoli dan jauh dari pantai. Ini adalah satunya gunung berapi di daratan Eropa telah meletus untuk dalam seratus tahun terakhir. Gunung Vesuvius terkenal karena letusan di AD 79 yang menyebabkan penghancuran kota-kota Romawi Pompeii dan Herculaneum, reruntuhan gunung berapi ini berdiri untuk bercerita.
Vesuvius telah meletus berkali-kali sejak, terakhir pada tahun 1944 dan saat ini dianggap sebagai salah satu gunung berapi paling dahsyat di dunia karena penduduk 3.000.000 orang yang tinggal di dekatnya dan kecenderungan ke arah letusan eksplosif. Ini adalah wilayah vulkanik paling padat penduduknya di dunia. Sebuah dua minggu letusan Gunung Vesuvius panjang berapi dimulai pada 18 Maret 1944 dengan aliran lava dari kawah puncak. Letusan berubah menjadi aktivitas ledakan pada tanggal 21 Maret dengan delapan air mancur lava. Air mancur lava meningkat dengan waktu, dan yang terakhir pada tanggal 22 Maret adalah yang paling intens, mencapai ketinggian 1000 m.
Gunung berapi ini memiliki siklus letusan sekitar 20 tahun, jadi kami beruntung bahwa itu tidak meledak selama bertahun-tahun lebih. Sejak 1944, kegempaan di Gunung Vesuvius telah ditandai dengan moderat-energi kejadian dengan frekuensi beberapa ratus per tahun.

1. Yellowstone Caldera, Amerika Serikat

yellowstone supervolcano
Hal ini paling berbahaya karena merupakan gunung berapi aktif super-yang berarti gunung berapi mampu menghasilkan letusan gunung berapi dengan ejecta lebih besar dari 1.000 kilometer kubik yang hampir ribuan kali lebih besar dari letusan gunung berapi paling bersejarah. Letusan gunung berapi Super biasanya mencakup daerah besar dengan lava dan abu vulkanik yang cukup untuk mengancam kepunahan spesies dan bahkan dapat menjadi salah satu penyebab untuk membawamengakhiri dunia karena sekali gunung berapi ini meletus, menyebabkan semua gunung berapi lainnya untuk meletus menyebabkan aktivitas tektonik besar .
Salah satu supervolcanoes terbesar di dunia berbaring di bawah Yellowstone National Park dan ilmuwan mengatakan itu masih aktif dan bahkan aktivitas meningkat! Meskipun sistem Yellowstone, yang membentang dari bagian Wyoming, Montana dan Idaho, aktif dan diharapkan untuk akhirnya meniup puncaknya, para ilmuwan berpikir itu akan meletus dalam waktu dekat. Supervolcanoes bisa tidur selama berabad-abad atau millenniams sebelum menghasilkan letusan sangat besar yang dapat menjatuhkan abu di seluruh benua.
Meletus setiap 6 lac tahun dan itu sudah 40 ribu tahun lebih, aktivitas yang signifikan yang meningkat di bawah permukaan, para ilmuwan mengatakan itu bisa meledak kapan saja. Kembali ke 640.000 tahun yang lalu, daerah yang kita kenal sebagai Yellowstone National Park adalah episentrum dari letusan-letusan dahsyat gunung berapi yang seribu kali lebih besar dari Mt. St Helens. Letusan gunung mengecam pergi, menggali lautan luas lava dan memuntahkan ratusan mil dari puing-puing ke atmosfer, mengubur setengah dari Amerika Serikat dengan abu mematikan. Belum diketahui saat ini, ini super gunung berapi yang masih aktif merusak, mengubah lanskap indah Yellowstone menjadi salah satu lingkungan paling keras di planet ini. Karena sifat vulkanik dan tektonik daerah, kaldera Yellowstone mengalami antara 1000 dan 2000 gempa bumi terukur setahun, meskipun sebagian besar relatif kecil. Musim dingin brutal memudar menjadi musim panas yang megah, tetapi untuk hewan yang menelepon rumah-termasuk taman ikon besar Yellowstone: serigala abu-abu, beruang grizzly, kerbau dan antelop-tanah ini unik dan bermusuhan menciptakan pertempuran, harian dramatis untuk bertahan hidup. Yellowstone menangkap esensi dari lingkungan pahit dan lincah karena mengikuti hewan yang hidup di tengah-tengah padang gurun ini berharga

0 comments:

Post a Comment