Terkadang apa yang kita cari biasanya susah banget ketemunya, dan kalau seandainya ketemu pun biasanya pasti dijaga. Orang nyarinya susah kok, masa pas udah dapet dibuang gitu aja. Tapi kadang juga kejadiannya terbalik, yang biasanya nggak kita cari malah sering banget muncul di hadapan kita. Contohnya jodoh deh.

Banyak orang yang udah usaha nyari jodoh ke sana-ke mari tapi nggak dapet-dapet juga, eh giliran nggak dicari... tetep nggak dapet juga. Walaupun kata orang, jodoh ada di tangan Tuhan,tapi tetep aja kalau kitanya nggak usaha, ya otomatis jodohnya diambil orang lain. Gitu.

Sebenernya kali ini kami bukan lagi pengin bahas masalah jodoh-jodohan nih, tapi tentang sesuatu yang buat ngedapetinnya itu susah, pake usaha, modal, waktu, tapi setelah dapet malah dibuang begitu aja. Apaan tuh ya? Yak! Upil maksud kami.

Sebentar lagi kami akan memberi tahu kalau ternyata upil yang selama ini kita anggap bukan apa-apa, ternyata bisa menggambarkan kepribadian seseorang melalui gimana mereka membuangnya.Uuh, keren kan?

Yaudah, daripada makin penasaran, mending langsung liat aja yuk!  *peperin upil*

1.Dipeperin Ke Orang
Emang, yang namanya keisengan seseorang itu sulit banget buat dihilangin. Kalau isengnya masih biasa-biasa aja sih ya masih bisa biasa aja nanggepinnya, tapi kalau udah menyangkut nyawa atau harga diri, itu sih udah susah banget buat nahan keselnya.

Apalagi kalau kita nemuin orang yang punya hobi ngupil. Kalau cuma ngupil doang sih nggak masalah, tapi yang jadi masalah itu kalau dianya suka meperin-meperin upil ke orang-orang. Kita tau sendiri kan kalau upil itu kecil, jorok, bau, ewwh, pokoknya jijik banget deh… ya kecuali upil sendiri sih.

Tapi setelah kami melakukan penelitian yang lebih mendalam, ternyata orang yang kalau abis ngupil terus meperin upilnya ke orang itu mempunyai sifat ekspresif dan suka pamer ke orang-orang. Jadi, dia ini kepengin banget orang-orang tau apa aja yang dia punya. Termasuk ketika dia punya upil itu.

Semoga aja orang dengan tipe ini ketika kedatangan tamu ke rumahnya gnggak dia suguhin upil.

2.Ditaro di Bawah Meja
Kadang suka kasian sama siapa pun yang nggak bersalah tapi malah dijadiin pelampiasan. Kayak orang yang abis putus gitu deh, masa abis putus langsung main ngedeketin orang lain dan beberapa hari kemudiannya langsung jadian. Mending kalau beneran sayang, kan kebanyakan cuma jadi pelampiasan dan buat bahan pamer doang ke mantan.

Padahal itu kan hati ya, bukan ayunan komplek, masa iya dimainin. Jadi saran kami kalau kam…. Lah, kok jadi ke sini sih?! Salah.. salah. Jadi intinya kami kasian banget sama meja, udah sering dipukul-pukul, eh suka dipeperin upil juga sama orang-orang. Padahal kan dia nggak punya salah apa-apa ya, tapi kok malah digituin. Bisa dibayangin deh, pasti dia galau mulu kalau malem-malem sendirian di kamarnya.

Hmm, buat masalah kepribadian, menurut kami orang yang suka meperin upil ini orangnya pemalu banget, jadi apa-apa maunya serba diumpetin dan disimpen sendiri. Maklum lah, namanya juga pemalu. Maka dari itu mereka milih naro upilnya selalu di bawah meja, biar nggak keliatan sama orang-orang. Kan jarang banget ada orang yang suka ngeliatin bawah meja.

Urusan upil sebenarnya bisa merembet ke hati juga sih. Kalo orang yang biasanya suka menyimpan upil hasil tangkapan mereka di bawah meja, mereka juga cenderung menyimpan perasaannya di bawah payung bernama “kepengecutan”.

3.Dipelintir Terus Disentil
Manusia diciptakan Tuhan dengan akal dan pikiran yang kreatif. Kalau lagi ngomongin masalah yang kreatif-kreatif, tentunya banyak banget nih bentuk kreatifnya orang-orang. Ada yang kreatif dalam hal yang besar, sampai ada juga yang kreatif dalam hal-hal kecil.

Tapi biasanya untuk mencapai hal yang besar, selalu di awali dari hal yang kecil. Ya intinya kalau mau kreatif dalam hal yang besar berarti harus dari yang kecil dulu. Contohnya kayak orang yang kalau ngupil, upilnya dipelintir, terus abis itu disentil.

Nggak tau deh orang yang suka melintirin upil ini inspirasinya dari tukang bakpau apa tukang tahu bulat, yang jelas ini kreatif banget. Dengan dipelintir, ukuran upilnya pasti jadi kecil, lebih bulat, lebih presisi, dan jadi lebih gampang buat ngebuangnya. Kenapa gampang? Iyalah gampang, orang tinggal disentil.

Ngomongin masalah kepribadian, ternyata orang yang suka melintir dan nyentil upil ini ada hubungannya juga sama kepriibadian mereka. Iya, perilaku tersebut menandakan kalau mereka memiliki kepribadian yang cuek. Jadi mereka nggak akan mau tau upilnya mereka terbang atau hinggap ke mana, yang jelas, upilnya itu udah nggak ada lagi di sekitar dia. Ya kami sih cuma bisa berdoa aja ya. Berdoa kalau upilnya dia nggak masuk ke panci-panci makanan.

4.Ditaro di Tisu
Berbeda dari yang lain, tipe orang yang kalau buang upil selalu di tisu ini menandakan kalau dia mempunyai kepribadian yang rapi dan tidak perhitungan. Bayangkan saja, walau cuma sekadar kotoran, dia rela sampai mengorbankan sebuah tisu dan kehilangan sejumlah kalori dalam tubuh hanya untuk membuang segelintir upil.

Kalau dihitung-hitung, kalori yang dibutuhkan untuk mengambil tisu ini cukup besar. Mulai dari niat, berjalan, sampai ke ngobok-ngobok lemari. Belum lagi kalau harus beli tisunya di warung, dan warungnya ngelewatin dua perempatan. Sangat besar sekali itu kalori dan biaya yang terbuang.

Pokoknya pesan kami, kalau cari pacar yang kalau ngupil buangnya di tisu aja ya, soalnya buat upil aja dia rela berkorban, apalagi buat kamu. Gitu.

5.Dijadiin Acar Dimakan Bareng Nasi Goreng
Singkat kata, dia ini pasti orang yang kurang kerjaan dan kurang nutrisi pada bagian otak. Dan kami cuma mau ngasih saran, kalau kamu punya temen yang kayak gini mending cepet-cepet dibina dan dikirim ke panti rehabilitasi deh. Tapi kalau dianya tetep nggak sembuh juga, yaudah mending segera dibina yang lain aja. Dibinasakan.

Nah, sekarang udah pada tau kan kalau ternyata cara seseorang membuang upil itu ada kaitannya dengan kepribadian? Terus..terus, kalau kamu biasanya buang upilnya gimana? Share dong sama kami... siapa tau ada yang bisa sekalian diramalin kepribadiannya.

nyunyu.com

Post a Comment

 
Top