Pasti kamu pernah melihat keberutalan polisi dalam menangani suatu kerusuhan terkadang polisi akan memukul dan menembak orang orang yang bikin rusuh, hal ini terjadi karena polisi sudah tidak bisa lagi mengendalikan emosi mereka dalam menagani sebuah kerusuhan.
Namun ada beberapa negara yang memang memiliki polisi yang sangat brutal dan selalu berbuat kasar ketika mengamankan sebuah kerusuhan, nah kamu mau tahu polisi mana saja itu simak berikut ini menurut unikgaul.com:

1. Polisi Amerika Serikat




Mungkin dalam daftar ini kepolisian Amerika tidak seburuk orang-orang dari sebagian besar negara yang lebih otoriter, tetapi baru-baru ini kepolisian Amerika mendapatkan masalah serius dalam kasus kekerasaan anggota kepolisan mereka. Sebagai contoh, 16 resmi tuduhan kekerasan yang di tuduhkan terhadap Chicago PD dalam beberapa tahun terakhir, termasuk 10 tuduhan sejak tahun 2005.

Muriel Collison, seorang pengacara yang mewakili beberapa penggugat, mengatakan: “Kami belum pernah melihat hal seperti itu. Kami memiliki kasus yang tertunda di kota-kota lain, tetapi tidak pernah lebih dari satu waktu.yang bersamaan, Jadi itu sedikit mengkhawatirkan.”unikgaul.com

Beberapa tindakan departemen yang lebih terkenal adalah penembakan Aaren Gwinn pada tahun 2008 dan pemukulan pasien cuci darah Stretha Van Alston pada tahun 2009. Kemudian, juga banyak pelanggaran terhadap demonstran, mulai dari penyemprotan lada yang tak beralasan di UC Davis pada tahun 2011 dengan pemukulan dan serangan terhadap demonstran.

Seperti gambar ikon yang ditampilkan diatas, Dorli Rainey 84 tahun yang disemprot lada oleh pihak kepolisian, terlebih banyaknya daftar kasus brutalitas polisi lainnya selama sepuluh tahun terakhir, khususnya di negara-negara seperti Colorado, California dan New York. Apakah hal ini menjadi cara bagi negara seperti Amerika untuk menjaga perdamaian?unikgaul.com


2. China



Polisi Cina berada pada nomor dua dalam daftar ini. Pelayanan publik bukan prioritas utama kepolisian di China. Polisi bersenjata Cina secara luas dianggap korup dan biasa menggunakan penyiksaan untuk mendapatkan pengakuan dari para tersangka. Salah satu yang buruk adalah Chengguan, petugas yang telah bertanggung jawab untuk beberapa kasus kematian karena melakukan proses penangkapan dengan kekerasan termasuk insiden di tahun 2008 di mana mereka memukuli seorang pria mati setelah ia memfilmkan pertengkaran antara penduduk desa dan aparat.

Menurut sumber yang berasal dari kepolian hal ini terjadi bisa jadi karena kurangnya penghasilan yang didapat oleh para petugas polisi di China. Banyak pendapat yang mengatakan pelatihan dasar mereka membuat mereka tidak kompeten dalam menanggulangi suatu situasi krisis kecuali menggunakan kekerasan. Jelas ini sangat mengkhawatirkan.


3. Afrika Selatan



Insiden digunakannya anjing pelacak Afrika Selatan yang disahkan pada pengaturan imigran ilegal pada tahun 1998 mungkin mengejutkan, tapi itu hanya contoh kecil dari kebrutalan kepolisan Afrika selatan dalam beberapa tahun terakhir. Pada 2010-11, 797 orang meninggal, rata-rata dalam satu hari dua orang meninggal didalam tahanan polisi akibat dari tindakan polisi di Afrika Selatan. Salah satu yang paling tinggi profil insiden adalah pembunuhan Andries Tatane, yang dipukuli dan ditembak mati dengan peluru karet dalam serangan oleh enam perwira pada tahun 2011, sebuah insiden yang direkam dalam video yang membawa publisitas internasional untuk brutalitas polisi di Afrika Selatan.

Banyak penjelasan telah diusulkan untuk peningkatan kekerasan, termasuk mantan Kepolisian Nasional Komisaris Jenderal Bheki Cele mendorong petugas untuk menggunakan kekuatan yang mematikan dalam organisasi yang dibuat lebih militeristik.


4. Brazil



Jika Anda pernah datang ke kota yang dijuluki “City Of God” mungkin anda sudah tahu tentang polisi di Rio de Janeiro dianggap sangat kejam. Penggerebekan pada sejumlah geng narkoba di kota yang berjalan seperti operasi militer dengan menggunakan senjata berat, sementara pembunuhan oleh polisi selama sepuluh tahun terakhir telah disamakan dengan eksekusi atau pekerjaan regu kematian. Menurut PBB, aparat penegak hukum membunuh rata-rata tiga orang per hari di Rio de Janeiro. Coba Anda pikirkan, tingkat korban mereka dengan imbalan biasanya sangat tinggi karena sama-sama penjahat bersenjata lengkap yang tidak takut untuk saling menembak.

Pada tahun 2004 misalnya, 52 polisi tewas saat bertugas, dan lebih banyak yang dibunuh pada saat tidak bertugas. Dalam beberapa hal tidak mengherankan bahwa kepolisian telah mengembangkan preferensi untuk memutuskan menggunakan senjata berat.


5. Rusia



Polisi Rusia dan agen rahasianya memang terkenal brutal, tapi baru-baru ini bahwa keluhan terhadap polisi Rusia telah tersebar ke media Barat sebagai topik utama. Banyak tuduhan dilontarkan terhadap layanan tersebut termasuk petugas yang menggunakan pejalan kaki sebagai tameng manusia selama pengejaran, penyiksaan brutal dan pembunuhan seorang jurnalis di Tomsk, dan penembakan, pemukulan serta penyiksaan warga sipil lainnya. Contohnya mantan kepala polisi yang dihukum untuk sebuah kasus penembakan seorang pemabuk di sebuah supermarket Moskow pada tahun 2010 yang menewaskan dua orang warga sipil.

Nah itulah beberapa negara yang memiliki polisi sangat brutal di dunia.

unikgaul.com

Post a Comment

 
Top