Pada dasarnya manusia adalah mahluk yang memang senang berkelompok. Ini terbukti dari zaman dulu, pada masa berburu dan bercocok tanam adalah hal yang wajib dilakukan untuk bertahan hidup, mereka –orang-orang dulu– melakukannya secara berkelompok.

Makanya gak heran kalo zaman sekarang tuh banyak organisasi-organisasi, perkumpulan, dan kelompok-kelompok di masyarakat. Mulai dari organisasi agama, politik, hobi, arisan, sampe ke karang taruna, karang goni, dan karangbol. Ini semua sebenernya sudah tercermin dari perilaku kita sedari kecil, karena sejak kecil sadar atau tidak kita sudah terbiasa untuk berkelompok dan mengelompokkan.

Nih kalo gak percaya, gua kasih contohnya pengelompokan-pengelompokan yang sudah terjadi sejak kita duduk di atas muka mantan bangku sekolah dasar.

1. Yang Gendut Jadi Kiper
Buat kalian-kalian wahai kaum adam, mau suka atau gak suka sama yang namanya bola, ketika kecil pasti kalian pernah ngerasain yang namanya maen bola bareng-bareng dengan sendal yang jadi tiang gawangnya. Nah, coba kalian sekarang ingat-ingat ting. Dulu kalo ada temen yang bentuk tubuhnya kurang ideal alias gendut, pas maen bola posisinya jadi apa? Yak betul sekali jawabannya, jadi kiper!

Ini mau di manapun pasti kayak gini, mau di Amerika atau di Afghanistan, yang gendut pasti disuruhnya jadi kiper. Alasannya cuma satu: biar gawang ketutupan. Buat kalian yang gendut, mohon maaf bila kami sudah membuka luka lama kalian. Suka tidak suka inilah realitanya.

2. Yang Pinter Duduknya di Depan
Bukan, bukan di depan polsek atau di depan sekolahan, emangnya lu kira tukang fotokopi?! Depan di sini tuh maksudnya deretan bangku depan. Entah itu emang instruksi langsung dari wali kelas atau karena inisiatif dari orangnya sendiri, siswa-siswi yang duduknya di depan itu pasti dianggap pinter. Nah, gua gini-gini juga dulu waktu masih SD di depan terus lho, tapi gua diri, gak duduk, soalnya males ngerjain PR.

3. Yang Tukang Bercanda Duduk di Belakang
Ini juga nih hampir sama dengan poin yang di atas. Kalo bangku deretan depan identik sama anak-anak pintar, nah bangku deretan belakang bisa dibilang adalah sarang penyamun, alias didominasi sama kaum-kaum tuberkulosis (tukang bercanda kalo nyeletuk suka sadis). Biasanya anak-anak yang ada di deretan belakang ini bersahabat dekat dengan penghapus papan tulis yang kerap dilempar oleh sang guru.

4. Yang Uang Jajannya Banyak, Temennya Juga Banyak
Yang satu ini memang sungguhlah tidak terpuji, karena sama saja mengamini bahwa uang bisa membeli segalanya, termasuk pertemanan. Tapi ya mau bagaimana lagi, inilah fakta yang terjadi. Coba diinget-inget waktu kamu kecil dulu, kalo kamu uang jajannya banyak, pasti banyak juga yang mau deketin kamu, nempel-nempel mepet-mepet pas jam istirahat udah kayak daki di selangkangan berharap kecipratan jajan gratisan.

5. Yang (Gak) Jago (Gak) Diajak Maen
Ini juga nih, sadar gak sadar ini adalah cikal bakal manusia sombong nan belagu. Dari kecil kita udah biasa ngebeda-bedain temen, dalam hal permainan apa aja, baik yang beregu maupun perorangan. Giliran yang jago aja diajak main mulu, baru juga di rumah sebentaran eh udah ada yang nyamper. Tapi giliran yang gak jago, baru juga di rumah sebentaran eh terus di rumah sampe seharian. Kasian. Terus biasanya yang jago ini kalo main bola nggak jauh dari posisi striker.

Yah, kalo ngomongin nostalgia sih gak ada abisnya, kalo diterusin bisa panjang, sampe empat kali piala dunia lagi juga gak selesai-selesai. Jadi, segini aja dulu. Kalo kalian gatel-gatel gemes pengen nambahin, ya silakan aja tambahin di kolom komen di bawah. Gratis kok. Okeh.

Sumber : nyunyu.com

Post a Comment

 
Top